A Long Weekend In the Middle of February

What we got here?? a very loooooong story about a dramatic terrific and exotic journey. Are you ready?! don’t forget your popcorn and juice hahaha….

Enjoy the stories >>>>>>>>>>>>>>>

Kita mulai dari seminggu sebelum perjalanan dimulai. aQ dikasi surat tugas untuk ke Jakarta yang sebenernya sampai hari jum’at, alhamdulillah hasil negosiasi sama bos dibolehin cuma sampe kamis aja secara jum’at itu awal dari liburan yang kutunggu-tunggu, ciiieeehh!! Dan hari kamis jam 3 pun capcuslah diriku ke Bandung. Malemnya masih ada janjian sama temen-temen ketemuan makan, sampe rumah udah jam 9 lebihan dan masih harus beresin barang bawaan untuk next trip.
tiket
Oke…rencana berangkat setelah dzuhur dari rumah, janjian sama teh Rerry di suatu tempat dan langsung capcus Bandara Husein Sastranegara. Waktu check-in masih lama, kita berdua ngisi perut dulu. Proses check-in sampai boarding lancar-lancar aja tuh dan kita santai banget lah tanpa tau nantinya bakalan ada MASALAH sama si ticket.
ticket2
Alhamdulillah penerbangan aman sentosa adem ayem maknyuuss, sampe di Bandara Ngurah Rai sekitar jam 20.00 waktu setempat dan kita ngga nyadar kalo ada perbedaan waktu 1 jam antara Bandung dan Bali. Jadi yang katanya seharusnya lapor ke counter transit, eh kita malah keluar dari ruang pemberangkatan. Dari sinilah masalah pelik dimulai(halah….!!). 40 menit sebelum departure time akhirnya aQ nyadar perbedaan waktunya, langsung aja masuk lagi mau check-in plus boarding. aQ sama teh Rerry sempet bolak-balik kesana-kesini nyari flight selanjutnya daaaaaaaannnnn…..ternyata eh ternyata pesawat berikutnya yang tertera di tiket itu SUDAH TERBANG DARI JAM 5 (waktu setempat). Kata pertama yang terlintas di kepala adalah GILAAAAAAKKKKKK!!(astaghfirullah…) Kalo pesawatnya udh terbang dari jam 5WBB (alias waktu bagian Bali), bahkan dari kita masih di Husein pun itu pesawat udah ninggalin kita dan itu adalah jadwal penerbangan terakhir pulaaaaa. Walaaahhh….ndak betul ini, ndak betul!! Pihak maskapai sama sekali ngga ngasih info tentang perubahan jadwal ini dari waktu masih di Bandung, mau ngga mau pihak maskapai harus kudu wajib bertanggung jawab atas kerugian kita. Perwakilan maskapai ngasi tau kondisinya bahwa pada hari sebelum keberangkatan calon penumpang sudah berusaha di konfirmasi tapi selalu ngga terhubung dan dari tadi mereka nyari-nyari aQ sama teh Rerry, “mbak nya dari mana aja? saya tunggu yang lapor dari tadi ngga dateng-dateng“, oohh…ya maap kita keluyuran dulu nyari bule hahahaha… Hasil perbincangan yang dilakukan secara santai dan hati-hati(takutnya kita marah) mereka akan menerbangkan kita ke tempat tujuan pada penerbangan paling awal besok paginya tanpa kita harus beli tiket lagi dan kita diinapkan di hotel transit dekat bandara, oia dan biaya ditanggung pihak maskapai katanyaaaahh. Kita cuma bisa ikut kata mereka aja lagipula memang jalan keluar terbaik yang mereka tawarkan, oke then…. Akhirnya aQ harus konfirmasi kesana-kesini, maksudnya ke orang tua sama temen-temen yang udah nungguin di tempat tujuan sanaaaaaahhhh.
bali1
Entah sebenernya untung apa rugi yang kita dapetin atas kejadian ini, tapi jujurnya sih aQ ngerasa tenang aja, itu juga karena pihak maskapai memberikan jalan keluar yang make sense. Kalo mau diliat secara untung rugi, maka kerugian kita alami di masalah waktu karena seharusnya malem itu kita udah sampe di tempat tujuan liburan dan kumpul sama temen-temen yang udah duluan disana, dari segi untungnya yaaa bermalam gratis di Bali bersama teh Rerry selama kurang lebih 7 jam hahahahaaa… Ternyata lagi, kasus ini ngga cuma kita berdua yang kena tapi sampe 6 orang(termasuk aQ sama teh Rerry) ckckckckck!! 4 orang lainnya itu udah dianter duluan ke hotel transit sama petugas bandara dan reaksi mereka kecewa banget sampe dendam esmosi sama tu maskapai. Malemnya kita keluar jalan-jalan sambil cari isi perut, lumayan jalan-jalan di Bali semalam. Pagi-pagi banget sekitar jam 5WBB kita udah dijemput untuk ke bandara, flight sekitar jam 6. Penerbangan cuma ngabisin waktu sekitar 30 menit aja, pesawatnya pun pake pesawat sedang berbaling-baling(ga pake bambu!!).
DSCN1758
Sampailah jam 7 di destinasi utama kita, this is it Pulau LOMBOK, alhamdulillah….Dan dimulailah perjalanan yang menyenangkan dari sini :D. Kita dijemput sama Teh Ita dan 2 anak buahnya Agung + Risman dan langsung dianter ke tempat rombongan yang lain menunggu untuk perjalanan wisata. Banyak juga peserta wisatanya sampe 3 bis sekitar 50 orang, sesuai jadwal tempat pertama yang kita kunjungi adalah Taman Narmada. Yang terlewatkan di tempat ini tuh aQ ngga belanja souvenir lombok di kios-kios sekitar taman, malamnya aQ baru tau kalo disitu tempat belanja paling murah dibandingkan di tempat oleh-oleh dan souvenir lainnya, ah sayang banget šŸ˜¦
DSCN1767
DSCN1778
Tujuan selanjutnya langsung Gili Trawangan, whaaaaaattt?! laut?! pantai?! basah-basahan?! dan persiapan baju ngga dibawa karena tas baju ditinggal di tempat nginep. Tapi yang namanya udah niat mah pasti dikejar gimanapun caranya, akhirnya mutusin beli baju lagi di Gili Trawangan. Perjalanan dari Taman Narmada ke Gili Trawangan tak bisa terlupakan(halah….!!). Naik bis menempuh waktu sekitar 2 jam, mendaki gunung, lewati lembah, menelusuri pinggir pantai Senggigi, menikmati keindahan Malimbu, waaaaa…..indah, beautiful, excelent, fantastik, tapi agak menegangkan karena bis yang kita tumpangi rasanya kurang bertenaga pas nanjak di belokan yang curam, bayangin aja keadaan jalan yang menanjak dan berbelok bisnya gasnya ngga kuat dan ganti gigi ditengah-tengan proses nanjak itu. Hhuhuhuhuhhuhuuu…istighfar…istighfar (x_x). Tapi proses tadi worthed banget sama apa yang kita dapet selanjutnya…..
DSCN1784
DSCN1792
Selanjutnya proses penyebrangan dari Lombok ke Gili Trawangan. Yang kenal sama aQ pasti tau kalo sebenernya aQ takut banget naik perahu ato boat kecil nyebrangin laut, tapi karena niat dan tekat(d) sudah bulat jadinya diberani-beraniin aja. Walhasil babacaan sepanjang penyebrangan hahahaa, sambil poto-poto juga sih. Sedikit demi sedikit rasa gugup dan takut ketutupin sama rasa takjub ngeliat pemandangan laut dan pulau-pulau disekitarnya(tetep sih ada takutnya :P). Oia…sepanjang penyebrangan tour guide aka Mas Bayu ngejelasin tentang ke-3 Pulau Gili ini, yaitu Gili Air, Gili Meno, sama Gili Trawangan. Mas Bayu ini humoris dan orangnya easy going, dia juga jelasin tentang kegiatan snorkeling dan bilang mau ngajarin sampe bisa, “asal kita udah niat, ngga panik dan berani pasti ngga sampe 5 menit saya jamin udah pada bisa snorkeling, kalo tetep ngga bisa saya bakal ajarin sampe bisa” gitu kata Mas Bayu. Akhirnya dengan membulatkan tekat dan niat lagi, aQ putusin ikutan snorkeling. Ini nih buktinya aQ beneran ikut snorkeling….
DSCN1799
DSCN1800
DSCN1803
Kalo ditanya gimana rasanya snorkeling, wah banyak yang bisa aQ sebutin, dari mulai takut, serem, cemas, khawatir tenggelam, pengen nangis, pengen pulang, takut lagi, khawatir lagi, cemas lagi, serem lagi, tapiiiiiii…..dibalik itu ada rasa LUAR BIASA saat ngeliat yang namanya terumbu karang dan ikan-ikan bawah laut, SUPEEEEERRRRBBBB!!!! Sedikit demi sedikit aQ mulai bergerak berenang kesana-kesini, jeprat sana jepret sini, awalnya berendeng-rendeng sama temen-temen lama kelamaan asik gerak sendiri hahahahaahahaaa….
DSCN1807
DSCN1841
Ngga pernah kebayang sebelumnya kena hujan di tengah laut, ternyata rasanya sama aja kaya di darat, cuma bedanya kalo kehujanan di laut tuh suhu air laut jadi lebih hangat daripada suhu udara. Horornya adalah pas air laut jadi bergelombang, eeeuuuuuuggghhhh…badan tuh ngga bisa ngelawan arus laut akhirnya terombang-ambing, pas nyari kapal makin berlipat rasa horornya…kapalnya jauh boooookkkkk!! “Ya Allah…astaghfirullah…astaghfirullah…astaghfirullah…” kata-kata itu yang terucap dalam hati sambil pelan-pelan berenang ngedeketin temen-temen yang ternyata masih ada dalam jangkauan mata. aQ, bu Leony, teh Rerry, Elfa, dan (alhamdulillah) ada Mas Bayu yang tetep jagain kita. Saking besarnya gelombang, kapal sampe ngga berani ngedeketin kita ber-5 karena takutnya malah badan kita yang kebentur-bentur badan kapal, akhirnya diputuskan kita berenang ke arah pantai dan nanti dijemput dipantai sama kapalnya. Tour guide kita yang eksis ini hebat banget, menggiring pasien-pasiennya ke pinggir pantai, DAEBAK lah!! hahahahahaaaaa….. Penyebrangan pulang dari lokasi snorkeling ke Gili Trawangan adalah kehororan yang lain lagi, masih dengan cuaca hujan, masih dengan gelombang yang kuat, driver boatnya nekaaaatttssss nyebrangin laut. Dan penyebrangan yang cuma 15 menit itu rasanyaaaaa…please deh ngga perlu ditanya lagi, cukup untuk ngebuat muka penumpang boat PUCET SEMUA!! x_x
DSCN1865
Tanpa terasa…tiada terkira…seakan sang waktu berjalan dengan cepat…udah waktunya pulang ajjeeeeee :(. Dibilang ngga puas..alhamdulillah wisatanya seru, dibilang puas..koq rasanya masih kurang yaaa. Apa mau dikata, waktunya pulang tetep harus pulang, ya masa mau disana terooooossss?! Diakhir perjalan wisata kita mampir dulu ke pusat oleh-oleh dilanjut sama makan malam, sebenernya badan udah berasa ngga enak, masih boat-lag ceritanya sampe-sampe makan pun berasanya goyang-goyang hahahahaaaa. Sampai di tempat nginep waktunya beres-beres, tiket pulang yang kami dapet jam 7 pagi waktu setempat, untuk ukuran (total) 23 orang yang rata-rata lagi pada cape-capenya, siap-siap di pagi hari itu nyaris mustahil. Akhirnya hanya segelintir dari kami yang (mungkin) mandi, sisanya…(mungkin) cuma bilas-bilas ketek doang whahahahahahaaa… Ini moment-moment yang tertangkap dari proses kepulangan kita.
DSCN1870
DSCN1872
DSCN1877
DSCN1880
Prosesnya masih sama, kita sempat transit lama di bandara Ngurah Rai. Sebagian dari kita ada yang memutuskan ngabisin waktu sebentar keliling Bali dan sebagian lagi ngabisin waktu di cafe bandara, lumayan ngobrol-ngobrol sambil liatin manusia-manusia import, yang sebagian mengumbar susno duaji alian s-s- nongol dua biji(kata-katanya diajarin Tour Guide nih wkwkwkwkwkwk). Astaghfirullah banyak mudharat nyaaaa (>.<)
DSCN1912
DSCN1897
DSCN1903
After all…what can i say is ALHAMDULILLAH, this is one of my great journey, everyone was survived, healthy, excited, without lacking anything. We’re even planning to bacpackering to Lombok again next time. Hope…someday… šŸ˜‰
DSCN1933

Iklan

2 thoughts on “A Long Weekend In the Middle of February

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s